Juga pak

Dosen pemrograman kita, pak Xxxxx [bukan nama sebenarnya]. Pelitnya minta ampun, udah pelit, mencoba untuk berbohong lagi! eh bukan mencoba emang udah berbohong! dulu, waktu pertama kali dia ngajar, dia bilang saya ini bukan dosen aslinya saya hanya dosen pengganti menggantikan dosen kalian yang tidak hadir [eh, bener ga ya dia ngomong gitu? hehe]. Saya juga heran, ko dosen pengganti ngajar tiap hari?? udah gitu pake aturan lagi! gak lama gw tau emang dosen itu yang ngajar ini mata kuliah. bohong lo Xxxxx, dosa lu, kena karma!!. terus, Masa pemrograman gw dikasih nilai cuman 63 ?? apa kata duniaa?!!.. emang pelitnya minta ampun dah tuh dosen. udah ngajar nya gituh. Emang sih, kalo dosen begini-gini udah kebaca cara berpikirnya, ini dia cara belajar si brengsek tersebut:

  1. Mahasiswa yang Datang telat lebih dari jam 11.30 (bila dosennya datang lebih dulu) yang telat disuruh tulis namanya di papan tulis, [bikin malu gak sih??, pastinya!!]. alasannya si dosen datang minimal on time terus melakukan absen panggil di menit2 pertama ia datang!. Padahal kebijakan kampus tidak begitu! kampus mengizinkan mahasiswanya telat lebih dari 10 menit dan maximal telat tidak boleh lebih dari 30 menit bila lebih dari itu dinyatakan tidak boleh memberikan absen apalgi nitip! [kecuali bila dibolehkan oleh dosennya]
Eh, yang ini jadi trik untuk mendisiplinkan diri gw juga sih. kalo gw pikir2 baik juga ini dosen kalo gak gini gimana mau berubah?? tapi caranya salah!! bukan dengan cara begini yg gw mau.

  1. Proses pembelajaran. Tidak efektif! terlalu banyak mencontoh dari slide, Xxxxx terlalu banyak membaca teks dari slide sehingga mahasiswa hanya bisa mendengarkan saja, padahal jumlah slide hanya berkisar 10-15 slide saja! tidak lebih. memang, selain itu Xxxxx juga memberikan praktikum2 bagi mahasiswa2 yang terlambat tadi..
  2. Dosen ini pendendam. bayangkan, 1 mahasiswa bikin keributan semua mahasiswa di kelas jadi kena batunya. akhirnya nilai2 yang jadi taruhan si brengsek tersebut.
  3. Kayaknya terlalu banyak kekurangannya nih bila dibandingkan kelebihannya! lha iya gimana enggak! masa pemrograman yang sekecil itu saja [menurut gw terlalu gampang, huahuhauha] terus yang jadi soal dan dipersoalkan dalam ujian cuma itu! cuma apa fungsi dari command button, text box, label, dan kawan2. itu mah udah barang basi kaleeee.. jangan dipersoalkan, yang dipersoalkan itu adalah gimana cara ngodingin kodenya yang bener tuh gimana?? terus gimana cara nya supaya jadi ini dan itu!.
  4. Nah ini mungkin ada baiknya juga nih. dosennya ngajarin tip ‘n trik seputar pemakaian vb. jadi kalo di praktikum kita udah ngerti caranya gimana.


Pokoknya, gw udah ngerti gimana cara ngegunain Visual Basic!! gw udah bisa bikin program! dan sekarang, gw lagi nyoba
bikin virus! virus itu nanti gw namain: “Enyah Xxxxx! ganti cara ngajarmu dan ganti kurikulum visual basic di Xxxxx!” hahaha… Ya sudahlah, pokoknya inti dari postingan ini adalah, gw kecewa dengan nilai gw! nilai2 gw yang gw yakin dapet B itu sekarang malah dapet nilai D == 63 apa gak salah tuh? seorang calon hacker mendapatkan nilai D dimata kuliah pemrograman? hehehe pede mode is on. Ya iyalah, secara gw ngerjain proyek praktikum pemrograman sendirian gitu, terus gw udah ngerti gimana coding2annya, gimana cara pakenya, gimana cara ngehubungin ke objek2 lain, gimana cara ini-cara itu, dkk. terusss di nilai ujian teori, gw dapet nilai D?? hahaha..sungguh lucu sekali! LUCUUUUUUUUUU !! AAAARRGGHHHHHHHH… !!

Update 15Mei2008:
Setelah gw posting ini, si dosen yang bersangkutan langsung membuat thread khusus untuk membantah pernyataan yang telah daku buat ini [hehehe… pede banget luh] ya.. mungkin ia telah membaca hasil review yang dilakukan anak2 tentang kinerja dosen dan salah satunya gw ngomentarin si pak dos ini tentang kelakuannya di kelas. akhirnya ya dibuatlah trhead seperti diatas. Dan anak2 pun ngerespon satu persatu, yang menurut gw paling baik adalah kalimat dengan ucapan: baiknya didiskusikan dulu bagaimana cara mengajar bapak dan sanksi apa yang dikenakan apabila melanggar agar bisa Win Win Solution. Ya.. mungkin seperti itu lebih baik didiskusikan seperti dosen MKSK ada yg keberatan langsung mengajukan pertanyaan dan direspons dengan menambah, membetulkan atau mengedit sanksi yang diberikan. mungkin ini saja dulu.

Update 19Juli2008:
Setelah melewati ujian akhir semester, nilai pemrograman gw berakhir dengan grade C: Lulus, tapi mepet banget klo kata bu Liana Sugandi “dapet C kurus” nilai UAS gw lumayan yg gw harapkan terkabul minimal dapet B, tapi setelah di rata2 gak memuaskan juga. Tapi yaa… lumayanlah lulus, semestinya gw bisa dapet lebih dari ini, ini karena anjlok di nilai UTS. Gak tau ya karena apa, klo kata gw sih, ini karena dosennya [pikiran negatif mahasiswa hee..].

Yang penting:

  1. Proyek pemrograman VB gw nggak mengeluarkan uang sepeserpun untuk membelinya dari orang lain, berpikir untuk out-source pun tidak, karena gw yakin proyek ini adalah proyek milik gw yang akan gw rampungkan sendiri.
  2. Nilai proyek ternyata hasilnya diluar dugaan. Karena ini proyek ada yg belum selesai / belum rampung, mungkin klo dipersentase baru sekitar 50% dari 100%.
  3. Dengan mata kuliah ini, gw bisa membuat program [sebenernya bisa juga sih belajar ditempat laen] karena ini adalah mata kuliah paket untuk Komputer Akuntansi S1 jadi ya diambil untuk syarat kelulusan.


Demikian.. mungkin postingan ttg pemrograman berakhir sampai disini, dan ini gw kasih screen shot nilai pemrograman gw. Rada jelek sih, bila dibandingkan dengan orang lain, tapi biarlah ini adalah usaha gw; murni dari cara gw sendiri, dari otak dan tenaga gw.

[Image] Nilai Teori

Kd
Mtk
Mata
Kuliah
SKS Kelas Abs. TM UTS Prak. UAS Akhir


T0484 Pemrograman 2/2 06PLA N/A 82

17 Jul 08

63

08 May 08

49

17 Jul 08

81

17 Jul 08

68
[Image] Nilai Praktikum

Kd Mtk Mata Kuliah Kelas UTP UAP Proyek Laporan Update
T0484 Pemrograman 06PLA N/A 30 77 N/A 07 Jul 08

Update: 21Agustus2008

Setelah gw pikir2, gw kasihan melihat muka dan tampangnya Bapak dosen kita, dia sudah mengajar gw meski gw gak tau niatnya bagaimana tapi bagaimanapun juga gw harus berterima kasih karena ia telah mengajarkan saya sehingga menjadi seperti ini. dan gw juga berterima kasih, mungkin nilai gw yang tadinya ‘n semestinya gak lulus udah dikatrol sama dia sehingga jadi lulus. pengkatrolan nilai adalah suatu hal yang rumit yang dimata mahasiswa adalah suatu hal kecil semudah membalik telapak tangan. tapi setelah gw pikir2 resikonya besar juga, mengingat ia juga harus menimbang2 bagaimana ia harus memutuskan seorang mahasiswa dapat nilai berapa? belum lagi kalo ketahuan sama rektor yang [katanya??] memeriksa secara acak kertas ujian mahasiswa, kalo ternyata hasilnya buruk dan nilai yang ada bagus reputasinya dipertanyakan dan resiko lain yang mungkin saya tidak tahu.

Akhir kata, saya mohon maaf yang sebesar2nya kepada Bapak, apabila saya telah menyakiti hati Bapak, tulisan ini jujur saya tulis dari hati saya sendiri bagaimana kesalnya saya ketika tau nilai saya tidak sesuai dengan harapan saya. dan mungkin dulu bapak juga merasakan hal yang sama dengan saya (atau mungkin tidak?) Lepas daripada itu saya hanya mengungkapkan apa2 yanga ada dalam perasaan saya, saya tidak membenci Bapak, saya hanya mengkritik Bapak dalam hal cara mengajar.

Sebentar lagi akan memasuki bulan puasa, dengan ini saya pribadi mengucapkan minal ‘aidin wal faidzin mohon maaf lahir bathin atas segala khilaf dan kesalahan yang telah saya perbuat selama ini. Semoga kita dapat menyongsong hari esok yang lebih cerah. Amin! ya Robbal ‘alamin…

Sekian dan terima kasih, lebih kurangnya saya mohon maaf, kebenaran datangnya hanya dari Allah swt, kesalahan dan kekhilafan datangnya dari saya semata. Wassalamu’alaikum wr.wb.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: