maksa!

Gw sebel banget dah. kayaknya gw merasa dipaksa gitu. gw tau gw masuk organisasi ini bukan karena siapa-siapa bukan juga karena paksaan, gw niat masuk organisasi ini karena gw pikir ini adalah organisasi paling baik yang pernah gw lihat dan memang dari awal gw masuk sekolah. gw udah milih ni organisasi. selain itu gw masuk organisasi ini untuk refreshing untuk mencari teman, untuk menambah pengalaman, untuk melepas lelah sehabis bermain dengan teman2 lain.

Tetapi knapa, setelah gw masuk organisasi ini, seolah-olah gw merasa ‘dipaksa’ klo gw gak nurutin itu kata teman. saya merasa dikucilkan, teman saya itu akan dendam dengan saya. dan saya akan merasa tidak enak hati bila tidak mengukirkan senyum diwajah ini ketika berjumpa atau berpapasan dengannya.

gw tau, kalau masuk organisasi ini ibarat bekerja di sebuah perusahaan NGO, tidak ada gaji, tidak ada upah yang didapat, hanya kesenangan batin dan kesedihan bila meninggalkannya. Tetapi ada juga rasa malas dalam mengerjakannya itu sifat dasar manusia. Begitulah yang saya rasakan dalam organisasi ini, senang ketika ada sesuatu yang menyenangkan, sedih bila ada sesuatu yang menimpa organisasi ini. dan rasa malas ketika akan mengerjakan sesuatu hal yang tidak disuka.

klo dipikir-pikir.. gw sering suka malesnya ketimbang rajinnya. ya.. gimana enggak, setiap yg gw kerjain pasti diomelin, dinasihatin atau dicaci. gw gak ngerjain apa-apa aja dihina dan dimaki gimana gw mau ngerjain?? Masalahnya, bukan apa yg gw kerjain, tapi lebih ke hati gw. klo hati gw merasa gak mau ngerjain, ya gw males2an dan itu gak tau kenapa. gw jadi suka nyuruh-nyuruh orang buat ngerjain tu kerjaan. atao paling banter, gw minta orang buat nemenin apa yg disuruh untuk gw kerjakan. mungkin itulah yang bikin gw merasa ‘dipaksa’. idealnya gw mau, gw ngerjain apa-apa sukarela tanpa dipaksa oleh seseorangpun! titik! dan gw gak mau dipaksa!

sampai saat ini, gw pun merasa dipaksa oleh beberapa rekan-rekan untuk apapun yang hati gw merasa menolak untuk mengerjakannya, bukannya apa ini karena gw males aja, misalnya disuruh ketemu di warung jawabarat II untuk ngumpul2 pada jam 8 malam, saat itu gw lagi asik2nya main game komputer di rumah, gw gak punya alasan untuk bilang “ah, males gak mau ah” gw merasa gak enak bilang kayak gitu. tar dibilangnya “aaa.. sulaiman males ni.. disuru apa2 gak mau, disuru ini gak mau”. ya… gw sebenernya mau, tapi knapa hati ini seolah gak rela untuk mengerjakannya. gw mau disuruh ini-itu tapi klo yang nyuruh tu udah deket dan akrab sama gw kemungkinan besar tugas yang disuruh kerjain untuk gw lakukan 80% bisa gw terima dengan senang hati. gak menutup kemungkinan juga klo orang tu baru kenal [tapi bukan copet atw hipnoter], trus apa yg gw kerjakan hati gw rela untuk ngerjainnya.

gw benci sama beberapa orang yang ada diorganisasi ini yang menurut gw sering banget nyakitin ati gw, klo sekalinya die udah ngomong depan gw, pasti perkataannya tu ga ada yg bermanfaat sama sekali, kecuali klo die lagi ada maunya. dan dia pun klo lagi ngomong ga liat situasi dan kondisi. entah itu ada banyak orang kek, perkataannya nyakitin orang kek, yang penting klo die ngomong gak pake saringan. langsung aja kluar dari mulut baj***** nya itu. makanya, gw berusaha menjauh dari daptar orang2 yang menurut gw mulutnya itu penuh bisa seperti ular, ya! seperti ular!

Lo tau ga si, klo selama ini hati gw sakit banget. ‘n lu ngerti gak kapan nih hati bisa sembuh karena ulah lo. sampe sekarang klo gw inget tu kjadian, serasa banget. klo gw lg liat muka lo, gw rasanya pengen banget nonjok muka lo sampe mam*** tapi gw gak mau bikin keributan sama lo. bukan! bukan karena gw takut sama lo! melainkan karena gw lebih peduli dengan kebersamaan kita [meskipun kita ini bukan lo termasuk didalamnya]. dan lu gak pernah peduli akan semua ucapan-ucapan yang pernah mulut bang*** lu keluarkan untuk gw! klo pun gw ada kesempatan untuk itu gw gak melakukannya.

stop, gw capek nulis tentang lo-lo pada. yang pasti sampai saat ini lo gak bakalan berhenti maksa gw sampai gw berhenti dari organisasi ini, filling gw ni klo pun gw berhenti dari ini lu gak bakalan terima gw berhenti dan meskipun demikian gw masih tetap saja dipaksa untuk ini-itu sama seperti dulu. gak ada bedanya!.

ada beberapa teman kita yang berbeda jauuuuuhh sekali dengan mereka-mereka, teman-teman kita ini orangnya perhatian, tidak memaksa, suka memberi nasihat tapi bukan menyindir, tahu privasi seseorang dan seribu kebaikan ttg dia ada didalamnya [tdk mnutup kemungkinan seribu keburukan pun ada didalamnya] tetapi yang saya lihat dimatanya adalah suatu pancaran tulus yang membahagiakan orang yang menatapnya, menggembirakan orang yang bersamanya, dan menyejukkan orang yang berada dsampingnya. dialah teman-temanku seperjuangan.. dialah yang membuat diri ini betah berlama-lama dalam organisasi ini, terimakasih sobat, kau telah membuat hati ini bahagia..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: