Fauzi Bowo, Mana Janjimu?

Jeritan Pedagang Pasar Barito: Fauzi Bowo, Mana Janjimu?

Jakarta – Kecewa, sedih, dan kesal. Demikianlah perasaan pedagang Pasar Barito, Jakarta Selatan, yang menjadi korban penggusuran. Mereka pun menagih janji Gubernur DKI Fauzi Bowo.

“100 Hari yang lalu kita masih ingat janji Fauzi Bowo yang mengatakan Jakarta untuk semua. Tapi mana janjimu?” teriak salah salah seorang pedagang di Pasar Barito, Jl Barito, Jumat (18/1/2008).

Dia meneriakkan kata-kata itu sambil menunjuk gambar Fauzi Bozo di kaosnya. Tingkahnya itu pun diikuti beberapa pedagang lainnya sambil berseru, “Mana janjimu!”

“Ternyata Fauzi Bowo bohong. Jakarta bukan untuk semua. Jakarta bukan untuk warga Barito. Kita jangan menangis karena digusur, tetapi kita harus tetap mempertahankan hak-hak kita,” imbuh orator tersebut.

Hingga pukul 07.00 WIB, sudah 80 persen kios yang rata dengan tanah. Di antara reruntuhan bangunan, menyembul bunga-bunga dagangan yang tidak dapat diselamatkan.

Karangan bunga yang berhasil diselamatkan ditaruh di pinggir jalan Pasar Barito. Namun ada pula beberapa bunga dagangan dan etalase yang telah diamankan di mobil bak terbuka.

Matahari yang bersinar cukup terik turut memuluskan penggusuran bangunan pasar. Para Satpol PP masih berjaga, sedangkan para pedagang yang dibanjiri peluh masih meneriakkan hak-haknya. ( nvt / qom )

sumber: detikcom
Opini gw:
Mana janjimu mas Bowo??! Mana!! Dari awal, gw udah tau kebohongan lu!, Lu naek pangkat cuma buat perut lo doang! Sekarang, mana buktinya!! Gw gak nyesel gak milih lo waktu pemilihan gubernur kemaren! Jangan cuma tereak-tereak doang lo dipanggung, menari-nari kegirangan bak cacing kepanasan! Anj*** lo Bowo!!

Buat lo semua yang kemaren milih Fauzi Beg*, gw mau tanya; knapa lo kmaren milih si bang** tuh? ooo.. Lu dapet komisi? dapet sembako?? dapet minyak tanah? pantesssannn… Gak heran gw! baru jadi calon gubernur aja udah begitu! nih, lu pada liat semua, baru berapa bulan dari mulai dia naek jabatan. Udah kliatan muka beg*nya! muka (2) dua. Gak bisa buat apa2 dia, karena kmaren waktu kampanye  pemilihan, duitnya udah abis buat dibagi-bagiin ke lu-lu pada. Sekarang, die udah gak punya duit lagi buat ngasih makan anak-bininya. Sekarang, bowo-bowo mau ngasih lu makan, die sendiri aja gak punya duit buat makan siang! hahahah.. bowo..bowo.. gw tau kebohongan lu. tapi yang gw sayangkan knapa lu berbohong dengan rakyat lu sendiri. Mana slogan “Anak Betawi!” lu yang dulu digembar-gemborin waktu pemilihan??!!

MANA?!!!

MANA?!!!

DASAR PEMBUAL LO!!

lo marah? lo mau ngancurin rumah gw juga? hah?!! klo gak becus ngurus diri jangan ngurus Jakarta mas! Jakarta ini gede, gak segede rumah lo. Jakarta ini banyak penduduknya, gak sebanyak keluarga lo! Lo mikir dong! klo tempat kerja lo sendiri yang dihancurin gimana perasaan lo?! tempat lo cari makan dihancurin orang? gimana perasaan lo?! Lu sekarang boleh enak-enakan di kursi gubernur, tapi nanti!! nanti!! lu terima sendiri akibatnya. Doa orang-orang teraniaya tu makbul mas!. Lu jangan salah, lu boleh ngegampangin ni pernyataan gw. Klo lo masih punya Tuhan buat lo sembah, Alloh tau hamba-Nya yang meminta dengan sungguh-sungguh karena Alloh sendiri pun berjanji kepada kita: “Berdoalah kepada-Ku niscaya akan kukabulkan”.

Gw berdoa supaya lo tobat, lo penuhi janji waktu lo kampanye dulu, jangan pernah berbohong kepada rakyat, trus lo tanggung jawab terhadap apa yang lu perbuat hari ini terhadap pedagang Barito. Klo lo gak mau tobat juga, gw doain supaya hal serupa terjadi pada diri lu sendiri. Semoga Alloh membalas semua yang telah lo perbuat selama ini. amiin.

Untuk Bapakku, untuk saudaraku, untuk pedagang dan pemilik toko dan kios bunga di Barito. Semoga engkau diberi keluasan harta, kelapangan jiwa, kenikmatan rizki yang banyak, diberi kemudahan dalam menjalani hidup, semoga engkau tabah menghadapinya, sesungguhnya nikmat Alloh itu banyak sekali. Jangan kau takut, Alloh yang memberimu rizki, bukan orang lain. Sesungguhnya, dibalik semua ini pasti ada hikmahnya yang dapat kau petik manfaatnya. Sabar yaa abii.. sabar ya saudaraku..

“Innalloha ma’a sshobiriiinn…”
Allah bersama-sama Orang-orang yang bersabar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: