Gosip dan Fitnah

Sekarang ini fitnah sudah menjadi hal yang mungkin buat sebagian orang sudah terbiasa. Tapi bagaimana jika yang tekena fitnah itu adalah dirimu?

Lihatlah, di siaran tivi baru2 ini. di fitnah habis2an sampai katanya mau kena hukuman mati segala. Astaghfirulloh..

Gw saat ini, bahkan udah dari minggu2 kmaren pun sudah merasakan dampak dari fitnah yang ditunjukkan oleh orang2 kepada saya. Mungkin fitnah itu tidak terlalu berarti bagi orang lain. Tapi bagi saya, fitnah itu seperti merusak harga diri dan nama saya dihadapan teman2 saya, bahkan petinggi2 jabatan di kantor saya. Sungguh rasanya seperti apa gitu, kaya orang nggak punya muka aja.

Awal2 fitnah itu datang dari teman sejawat saya yg mungkin posisinya lebih tinggi dan memegang jabatan yang agak penting. Dialah yang memulai fitnah itu hingga tersebar ke telinga semua orang. Bahkan masuk ke telinga si boss! aaarrrgghhh………………

Oke, saya biarin aja. mungkin nggak perlu kesaksian dari saya, karena yang namanya fitnah dan gosip itu tipis sekali perbedaannya. saya anggap itu hanya gosip yg beredar di kalangan teman2.

Minggu2 berikutnya kok, sepertinya ada yg aneh. itu temen saya seenaknya berkata2 yg nggak2 kepada saya. saya sendiri tidak pernah menaruh curiga kepada siapapun. Sejak lahir saya sudah dididik oleh orang tua saya untk selalu berfikir positif kepada semua orang, termasuk kepada semua lawan saya.

Semenjak saat itu, hati saya seperti sakit sekali. bagai ditusuk beribu2 pisau dan pedang tajam yang mengiris hati (nggak segitunya sih hehe…) Tapi bener hati gw ini berasa bener. gw seperti disepelekan gitu.

Dirumah, gw mikir, gimana caranya menghadapi fitnah yang menimpa saya?? gw pikir dan mikir dan mikir ampe pala saya pusing! #$%@$%. ahirnya saya tidur aja, nggak jadi mikirin.

Keesokan harinya, secara spontan saya enggan untuk bertemu temen saya yg menyebarkan fitnah tsb. Setiap kali dia datang saya menghindar, dia negur saya cuekin, dia menyapa saya diemin. dan itu spontan datang dari diri saya. seolah2 orang itu adalah manusia yg saat ini harus kau hindari (dapet wangsit gitu! wkwkw)

Mulailah berhari-hari berikutnya gw diemin aja. sampe kemudian dia berasa jg ada yg aneh ama gw. krn awal2nya gw ama dia tuh deket banget, ampe ketawa2 bareng klo ada waktu luang. dan sekarang nggak ada sama sekali canda tawa yg datang dari kami.

Minggu berikutnya, secara spontan temen2 yg masuk ke ruangan gw, yang memang mungkin sengaja ingin bertemu gw atau make komputer gw ataua minta diajarin apaan gitu. dari sekedar ngobrol2 aja sampe ktawa2 di ruangan gw. secara perlahan satu-persatu temen2 yg dateng mulai gw arahin dan gw buka secara gamblang gosip yang menyebar di saya dan teman2. Bahwa semuanya itu adalah fitnah! gw kasih fakta dan bukti2 klo ini begini, si bapak itu udah ngomong yg nggak bener ke sayah. dan bla…bla..bla…

Sedikit2 temen2 udah mulai percaya, petinggi pun ada yg dateng ke gw. dan itu jg gw kasih berita dan fakta2nya. karena emang demikian adanya kok. gw ngomong nggak bohong gw kasih buktinya skalian, klo ini begini, klo itu begitu.

Lama2 temen2 dan beberapa petinggi udah mulai percaya sama gw. klo itu smua bohong, bahkan ada petinggi yg benci dia! Astaga..

Denger2 si bapak yg nyebarin fitnah itu emang dari dulu kerjaannya begitu. makanya banyak bawahan yg nggak terlalu suka ama dia, termasuk petinggi yg saya sebut tadi. aneh ya, knp nggak di copot aja tuh jabatannya?? Terakhir, itu bapak seperti tidak ada teman, diruangannya yg biasa ditempati 3-7 orang, sekarang paling2 cuma ada 1-4 orang aja. Saya kurang tau kenapa, saya cuma liat aja sembari jalan. Dan, waktu itu dia sering kumpul, sekarang sudah tidak lagi (apa gw yg jarang ngumpul yak??) hehee….

Sekarang2 ini, kondisi udah mulai normal. dan gw udah bisa hidup ‘n kerja seperti dulu lagi. temen2 udah mendukung gw. petinggi2 jg udah mulai memberikan supportnya ke gw. nggak tanggung2, klo gw minta apa2an langsung di accept. termasuk klo gw mau libur! (haha.. iya libur, tapi cuma 1 hari aja)

Citra diri dan nama gw skrg sedikit2 udah mulai terkontrol. Perlahan bisa gw kendalikan. dan nantinya akan gw tingkatkan menjadi lebih baik lagi.

Ternyata, mungkin si bapak itu tidak senang klo gw pake ruangan yg saya pake kerja skrg ini. karna ruangan gw udah termasuk kategori ‘high-tech’ bagi seorang newbie yg baru masuk kerja. gw nggak mau sombong. tapi emang gitu kok. gw terima apa adanya, ruangan ada AC nya ya gw terima, nggak ada AC nya ya gw minta! hehe.. Dilengkapi komputer+fasilitas internet unlimited. (kantor emang rata2 begitu yak wakakaka…)

Sekian cerita dan pengalaman gw. Seorang mahasiswa semester akhir yang sedang mengerjakan skripsi plus kerja sambilan.

3 Tanggapan to “Gosip dan Fitnah”

  1. The FonZ Says:

    Semoga anda sentiasa tabah !

  2. levine Says:

    sabar n berdoa semoga allah yang
    membalas

  3. sukma Says:

    terus emang apa yg di fitnah — gak jelas nie cerita nya mala jadi pertanyaan n ngambang


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 38 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: